close
pankreas

Pankreas adalah kelenjar, sekitar enam inci panjangnya, terletak di perut. Ini berbentuk seperti pir pipih dan dikelilingi oleh perut, usus halus, hati, limpa dan kantong empedu. Ujung pankreas yang lebar di sisi kanan tubuh disebut kepala. Bagian tengah adalah leher dan badan. Ujung tipis pankreas di sisi kiri tubuh disebut ekor. Proses uncinate adalah bagian kelenjar yang membungkuk ke belakang dan di bawah kepala pankreas. Dua pembuluh darah yang sangat penting, arteri mesenterika superior dan vena mesenterika superior, tertinggal di belakang leher pankreas dan di depan proses uncinate. Pankreas adalah kelenjar exocrine dan kelenjar endokrin dan memiliki dua fungsi utama – pencernaan dan regulasi gula darah.

 

Pankreas dan Pencernaan

Sel-sel eksokrin pankreas menghasilkan enzim yang membantu pencernaan. Saat makanan memasuki perut, sel-sel eksokrin melepaskan enzim pankreas ke dalam sistem saluran kecil yang mengarah ke duktus pankreas utama. Saluran pankreas berjalan sepanjang pankreas dan membawa enzim pankreas dan sekresi lainnya, yang secara kolektif disebut jus pankreas.

Saluran pankreas utama terhubung dengan saluran empedu umum, yang membawa empedu dari kantong empedu, dan bersama-sama mereka terhubung dengan duodenum pada titik yang disebut ampula Vater. Di sini, enzim empedu dan pankreas memasuki duodenum untuk membantu pencernaan lemak, karbohidrat dan protein.

 

Fungsi

Pankreas yang sehat menghasilkan enzim untuk mencerna makanan yang kita makan.

Jaringan eksokrin mengeluarkan jus alkali yang jelas dan berair yang mengandung beberapa enzim. Ini memecah makanan menjadi molekul kecil yang bisa diserap oleh usus.

 

Enzimnya meliputi:

  • tripsin dan chymotrypsin untuk mencerna protein
  • amilase untuk memecah karbohidrat
  • lipase, untuk memecah lemak menjadi asam lemak dan kolesterol
  • Bagian endokrin, atau pulau Langerhans, mengeluarkan insulin dan hormon lainnya.

 

Sel beta pankreas melepaskan insulin saat kadar gula darah naik.

 

Insulin

  • Memindahkan glukosa dari darah ke otot dan jaringan lainnya, untuk digunakan sebagai energi
  • membantu hati menyerap glukosa, menyimpannya sebagai glikogen jika tubuh membutuhkan energi selama stres atau olahraga
  • Saat gula darah turun, sel alfa pankreas melepaskan hormon glukagon.

 

Glukagon menyebabkan glikogen dipecah menjadi glukosa di hati.

Glukosa kemudian memasuki aliran darah, mengembalikan kadar gula darah menjadi normal.

Penyakit Pankreas

Diabetes, tipe 1: Sistem kekebalan tubuh menyerang dan menghancurkan sel penghasil insulin pankreas. Suntikan insulin seumur hidup diperlukan untuk mengendalikan gula darah.

Diabetes, tipe 2: Pankreas kehilangan kemampuan untuk memproduksi dan melepaskan insulin dengan tepat. Tubuh juga menjadi resisten terhadap insulin, dan gula darah naik.

Cystic fibrosis: Kelainan genetik yang mempengaruhi beberapa sistem tubuh, biasanya termasuk paru-paru dan pankreas. Masalah pencernaan dan diabetes sering terjadi.

Kanker pankreas: Pankreas memiliki banyak jenis sel, yang masing-masing dapat menyebabkan munculnya jenis tumor yang berbeda. Jenis yang paling umum muncul dari sel yang melapisi saluran pankreas. Karena biasanya hanya sedikit atau tidak ada gejala awal, kanker pankreas sering maju pada saat itu ditemukan.

Pankreatitis: Pankreas menjadi meradang dan rusak akibat bahan kimia pencernaannya sendiri. Pembengkakan dan kematian jaringan pankreas bisa terjadi. Meskipun alkohol atau batu empedu dapat berkontribusi, terkadang penyebab pankreatitis tidak pernah ditemukan.

Pseudokista pankreas: Setelah serangan pankreatitis, rongga berisi cairan yang disebut pseudokista dapat terbentuk. Pseudokista dapat sembuh secara spontan, atau mungkin memerlukan drainase bedah.

Tumor sel islet: Sel penghasil hormon pankreas berkembang biak secara tidak normal, menciptakan tumor jinak atau kanker. Tumor ini menghasilkan hormon dalam jumlah berlebih dan kemudian melepaskannya ke dalam darah. Gastrinoma, glukagonoma, dan insulinomas adalah contoh tumor sel islet.

Pankreas membesar: Pankreas yang membesar mungkin tidak berarti apa-apa. Anda mungkin hanya memiliki pankreas yang lebih besar dari biasanya. Atau, bisa karena kelainan anatomis. Tapi penyebab lain pankreas membesar mungkin ada dan memerlukan perawatan.

Tags : anatomi pankreasenzim pada pankreasenzim pankreasenzim yang dihasilkan pankreasfungsi pankreaskelenjar pankreasletak pankreaspankreas adalahpankreas menghasilkan enzim