close
HatiInfoKesehatanSistem & Organ Manusia

Hati (Liver) – Fungsi, Letak, Penyakit dan Tes Fungsi hati

fungsi_hati

Beratnya lebih dari satu kilogram, hati adalah pabrik kimia kompleks yang bekerja 24 jam sehari. Ini memproses hampir semua hal yang Anda makan, minum, hirup atau gosokkan pada kulit Anda dan itu hanya beberapa dari lebih dari 500 fungsi berbeda yang penting bagi kehidupan.

Fungsi Hati

Setiap hari, hati Anda membantu tubuh Anda dengan menyediakannya dengan energi, melawan infeksi dan racun, membantu menggumpal darah, mengatur hormon dan banyak lagi. Untuk memberi gambaran tentang peran penting hati, inilah sebagian daftar fungsinya:

 

Membersihkan darah

  • memetabolisme alkohol dan obat-obatan dan bahan kimia lainnya,
  • menetralkan dan menghancurkan zat beracun.

 

Mengatur suplai bahan bakar tubuh

  • memproduksi, menyimpan dan memasok energi cepat (glukosa) untuk menjaga kewaspadaan dan tubuh tetap aktif,
  • memproduksi, menyimpan dan mengekspor lemak.

 

Memproduksi banyak protein tubuh penting yang terlibat dalam

  • Mengangkut zat dalam darah,
  • pembekuan darah,
  • memberikan perlawanan terhadap infeksi.

 

Mengatur keseimbangan banyak hormon

  • hormon seks,
  • hormon tiroid,
  • kortison dan hormon adrenal lainnya.

 

Mengatur kolesterol tubuh

  • menghasilkan kolesterol, rahasia dan mengubahnya menjadi zat penting lainnya.
  • Mengatur suplai vitamin dan mineral penting seperti zat besi dan tembaga.
  • Menghasilkan empedu yang menghilangkan zat beracun dari tubuh dan membantu pencernaan.

 

Anatomi Hati

Hati adalah organ kasar segitiga yang membentang di seluruh rongga perut hanya lebih rendah dari diafragma. Sebagian besar massa hati terletak di sisi kanan tubuh yang turun secara inferior menuju ginjal kanan. Hati terbuat dari jaringan lunak yang sangat lembut dan merah muda yang dienkapsulasi oleh kapsul jaringan ikat. Kapsul ini ditutupi lebih lanjut dan diperkuat oleh peritoneum rongga perut, yang melindungi hati dan menahannya di tempat di dalam perut.

Peritoneum menghubungkan hati di 4 lokasi: ligamen koroner, ligamen segitiga kiri dan kanan, dan ligamen falciform. Hubungan ini bukanlah ligamen sejati dalam arti anatomis; Sebaliknya, mereka adalah daerah kental dari membran peritoneal yang mendukung hati.

Ligamen koroner yang lebar menghubungkan bagian atrium sentral hati ke diafragma.

Terletak di perbatasan lateral lobus kiri dan kanan, masing-masing, ligamen segitiga kiri dan kanan menghubungkan ujung superior hati ke diafragma.

Ligamen falciformis berjalan inferior dari diafragma melintasi sisi anterior hati ke batas inferiornya. Pada ujung inferior hati, ligamentum falciform membentuk ligamentum bundar (ligamentum teres) hati dan menghubungkan hati ke umbilikus. Ligamen bulat adalah sisa dari vena umbilikalis yang membawa darah masuk ke tubuh selama perkembangan janin.

Hati terdiri dari 4 lobus yang berbeda – lobus kiri, kanan, kaudatus, dan kuadrat.

Lobus kiri dan kanan adalah lobus terbesar dan dipisahkan oleh ligamen falciform. Lobus kanan sekitar 5 sampai 6 kali lebih besar dari lobus kiri yang meruncing.

Lobus caudatus kecil memanjang dari sisi posterior lobus kanan dan membungkus vena cava inferior.

Lobus kuadrat kecil lebih rendah dari lobus kaudatus dan memanjang dari sisi posterior lobus kanan dan membungkus kantong empedu.

 

Saluran empedu

Tabung yang membawa empedu melalui hati dan kantong empedu dikenal sebagai saluran empedu dan membentuk struktur bercabang yang dikenal sebagai pohon empedu. Empedu yang dihasilkan oleh sel hati mengalir ke kanal mikroskopik yang dikenal sebagai kanal empedu. Terusan empedu yang tak terhitung jumlahnya bergabung bersama ke dalam banyak saluran empedu yang lebih besar yang ditemukan di seluruh hati.

Saluran empedu ini selanjutnya bergabung untuk membentuk saluran hepatik kiri dan kanan yang lebih besar, yang membawa empedu dari lobus kiri dan kanan hati. Dua saluran hepatik tersebut bergabung untuk membentuk saluran hepatik umum yang mengalirkan semua empedu dari hati. Duktus hepatik biasa akhirnya bergabung dengan saluran kistik dari kantong empedu untuk membentuk saluran empedu yang umum, membawa empedu ke duodenum usus kecil. Sebagian besar empedu yang dihasilkan oleh hati didorong kembali ke saluran cystic oleh peristalsis untuk sampai di kantong empedu untuk penyimpanan, sampai dibutuhkan untuk pencernaan.

Pembuluh darah

Suplai darah hati unik di antara semua organ tubuh karena sistem vena portal hepatik. Darah yang menuju ke limpa, perut, pankreas, kantong empedu, dan usus melewati kapiler di organ ini dan dikumpulkan ke dalam vena portal hepatik. Vena portal hepar kemudian mengirimkan darah ini ke jaringan hati dimana isi darah dibagi menjadi pembuluh yang lebih kecil dan diproses sebelum diteruskan ke bagian tubuh lainnya. Darah yang meninggalkan jaringan hati mengumpulkan ke dalam vena hepatik yang mengarah ke vena cava dan kembali ke jantung. Hati juga memiliki sistem arteri dan arteriol tersendiri yang menyediakan darah beroksigen ke jaringannya seperti organ lainnya.

 

Lobulus

Struktur internal hati terbuat dari sekitar 100.000 unit fungsional heksagonal kecil yang dikenal sebagai lobulus. Setiap lobulus terdiri dari pembuluh darah pusat yang dikelilingi oleh 6 vena portal hepatik dan 6 arteri hepatik. Pembuluh darah ini dihubungkan oleh banyak tabung mirip kapiler yang disebut sinusoid, yang membentang dari pembuluh darah dan arteri arteri untuk memenuhi vena sentral seperti jari pada roda.

Setiap sinusoid melewati jaringan hati yang mengandung 2 jenis sel utama: sel Kupffer dan hepatosit.

Kupffer sel adalah jenis makrofag yang menangkap dan memecah tua, mengeluarkan sel darah merah yang melewati sinusoid.

Hepatosit adalah sel epitel cuboidal yang melapisi sinusoid dan membentuk sebagian besar sel di hati. Hepatosit melakukan sebagian besar fungsi hati – metabolisme, penyimpanan, pencernaan, dan produksi empedu. Kapal koleksi empedu kecil yang dikenal sebagai kanal empedu berjalan paralel dengan sinusoid di sisi lain hepatosit dan mengalir ke saluran empedu hati.

 

Penyakit Hati

Hepatitis: Peradangan hati, biasanya disebabkan oleh virus seperti hepatitis A, B, dan C. Hepatitis juga dapat menyebabkan infeksi non-menular, termasuk minum berat, obat-obatan terlarang, reaksi alergi, atau obesitas.

Sirosis: Kerusakan jangka panjang pada hati dari penyebab apapun dapat menyebabkan jaringan parut permanen, yang disebut sirosis. Hati kemudian menjadi tidak dapat berfungsi dengan baik.

Kanker hati: Jenis kanker liver yang paling umum, karsinoma hepatoselular, hampir selalu terjadi setelah sirosis ada.

Kegagalan hati: Kegagalan hati memiliki banyak penyebab termasuk infeksi, penyakit genetik, dan alkohol berlebih.

Asites: Seperti hasil sirosis, hati akan mengeluarkan cairan (asites) ke dalam perut, yang menjadi buncit dan berat.

Batu empedu: Jika batu empedu menempel di saluran empedu yang menguras hati, hepatitis dan infeksi saluran empedu (kolangitis) dapat terjadi.

Hemochromatosis: Hemochromatosis memungkinkan besi untuk menyimpan di hati, merusaknya. Besi juga menyusut ke seluruh tubuh, menyebabkan banyak masalah kesehatan lainnya.

Primary sclerosing cholangitis: Penyakit langka dengan penyebab yang tidak diketahui, primary sclerosing cholangitis menyebabkan radang dan jaringan parut pada saluran empedu di hati.

Sirosis bilier primer: Dalam kelainan langka ini, proses yang tidak jelas perlahan menghancurkan saluran empedu di hati. Jaringan parut hati permanen (sirosis) akhirnya berkembang.

 

Tes Hati

Panel fungsi hati: Sebuah panel fungsi hati memeriksa seberapa baik hati bekerja dan terdiri dari banyak tes darah yang berbeda.

ALT (Alanine Aminotransferase): ALT yang meningkat membantu mengidentifikasi penyakit hati atau kerusakan dari sejumlah penyebab, termasuk hepatitis.

AST (Aspartate Aminotransferase): Seiring dengan ALT yang meningkat, AST memeriksa kerusakan hati.

Alkaline phosphatase: Alkaline phosphatase hadir dalam sel yang mensekresi empedu di hati; itu juga di tulang. Tingkat tinggi sering berarti aliran empedu keluar dari hati terhambat.

Bilirubin: kadar bilirubin yang tinggi menunjukkan adanya masalah pada hati.

Albumin: Sebagai bagian dari kadar protein total, albumin membantu menentukan seberapa baik hati bekerja.

Amonia: Tingkat amonia dalam darah meningkat saat hati tidak berfungsi dengan baik.

Tes Hepatitis A: Jika diduga hepatitis A, dokter akan menguji fungsi hati dan juga antibodi untuk mendeteksi virus hepatitis A.

Tes Hepatitis B: Dokter Anda dapat menguji tingkat antibodi untuk menentukan apakah Anda telah terinfeksi virus hepatitis B.

Tes Hepatitis C: Selain memeriksa fungsi hati, tes darah dapat menentukan apakah Anda telah terinfeksi virus hepatitis C.

Waktu Prothrombin (PT): Waktu protrombin, atau PT, biasanya dilakukan untuk melihat apakah seseorang memakai dosis warfarin thinner yang benar (Coumadin). Ini juga memeriksa masalah penggumpalan darah.

Waktu Tromboplastin Parsial (PTT): PTT dilakukan untuk memeriksa masalah penggumpalan darah.

Tags : fungsi hati manusiafungsi hati sebagai alat ekskresihati manusialetak hati manusiaorgan hati