close
DarahInfoKesehatanSistem & Organ Manusia

Darah Tinggi (Hipertensi) – Gejala, Tekanan Darah Normal, Pengobatan

darah tinggi

Tekanan darah tinggi juga dikenal sebagai hipertensi. Tekanan darah adalah jumlah gaya yang diberikan pada dinding arteri saat darah mengalir melalui mereka.

Jika seseorang memiliki tekanan darah tinggi, berarti dinding arteri terlalu banyak mendapat tekanan berulang – tekanan perlu ditingkatkan secara kronis agar diagnosis hipertensi dikonfirmasi. Dalam kedokteran, berarti kronis untuk jangka waktu yang berkelanjutan; gigih.

 

Tekanan darah biasanya dibagi menjadi lima kategori:

Hipotensi (tekanan darah rendah)

MmHg sistolik 90 atau kurang, atau

Diastolik mmHg 60 atau kurang

 

Normal

Sistolik mmHg 90-119, dan

Diastolik mmHg 60-79

 

Prehypertension

Sistolik mmHg 120-139, atau

Diastolik mmHg 80-89

 

Tahap 1 Hipertensi

Sistolik mmHg 140-159, atau

Diastolik mmHg 90-99

 

Tahap 2 Hipertensi

MmHg sistolik lebih dari 160, atau

Diastolik mmHg lebih dari 100

 

Gejala

Kebanyakan orang dengan tekanan darah tinggi tidak memiliki tanda atau gejala, bahkan jika pembacaan tekanan darah mencapai tingkat yang sangat tinggi.

Beberapa orang dengan tekanan darah tinggi mungkin mengalami sakit kepala, sesak napas atau mimisan, namun tanda dan gejala ini tidak spesifik dan biasanya tidak terjadi sampai tekanan darah tinggi telah mencapai stadium yang parah atau mengancam jiwa.

 

Pengobatan

Pengobatan untuk tekanan darah tinggi tergantung pada beberapa faktor, seperti tingkat keparahannya, risiko terkena stroke atau kardiovaskular, penyakit, dll.

 

Sedikit tekanan darah tinggi

Dokter mungkin menyarankan beberapa perubahan gaya hidup jika tekanan darah pasien hanya sedikit meningkat dan risiko terkena penyakit kardiovaskular dianggap kecil.

 

Tekanan darahnya cukup tinggi

Jika tekanan darah pasien cukup tinggi dan dokter yakin risiko terkena penyakit kardiovaskular selama sepuluh tahun ke depan di atas 20%, pasien mungkin akan diberi resep obat dan disarankan untuk melakukan perubahan gaya hidup.

 

Hipertensi berat

Jika kadar tekanan darah 180/110 mmHg atau lebih tinggi, dokter akan merujuk pasien ke spesialis (ahli jantung).

 

Perubahan gaya hidup bisa membantu menurunkan tekanan darah tinggi

Berikut ini adalah perubahan gaya hidup yang disarankan yang dapat membantu menurunkan tekanan darah. Perhatikan bahwa Anda harus selalu memeriksakan diri ke dokter atau profesional kesehatan untuk mendiskusikan perubahan gaya hidup sebelum melakukan perubahan dramatis.

 

Olahraga rutin

Berolahraga selama 30 sampai 60 menit lima hari dalam seminggu biasanya akan menurunkan tekanan darah seseorang sebesar 4 sampai 9 mmHg. Jika Anda memulai program latihan, Anda harus segera melihat manfaatnya – dalam hitungan dua sampai tiga minggu, terutama jika Anda telah menjalani gaya hidup lama untuk jangka waktu yang tidak lama.

Penting untuk memastikan Anda memeriksakan diri ke dokter sebelum memulai program aktivitas fisik. Olahraga perlu disesuaikan dengan kebutuhan dan kesehatan pasien.

Rahasia sukses dalam berolahraga adalah melakukannya secara teratur. Berolahraga di akhir pekan dan tidak melakukan apapun dari Senin sampai Jumat akan jauh kurang efektif.

 

Mengurangi konsumsi alkohol

Konsumsi alkohol adalah pedang bermata dua. Beberapa penelitian menunjukkan bahwa ini membantu menurunkan tekanan darah, sementara yang lain melaporkan sebaliknya. Dalam jumlah yang sangat kecil bisa menurunkan tekanan darah. Tapi jika Anda minum terlalu banyak, meski jumlahnya sedang secara teratur dalam beberapa kasus, tingkat tekanan darah bisa naik.

Orang yang minum lebih dari alkohol dalam jumlah sedang secara teratur hampir selalu mengalami peningkatan tekanan darah.

 

Makan dengan sehat

Ini berarti mengonsumsi banyak buah dan sayuran, karbohidrat murni, minyak nabati, dan minyak omega berkualitas bagus. Jika Anda mengonsumsi produk hewani pastikan semua lemak dipangkas dan hindari daging olahan.

 

Menurunkan asupan garam (sodium)

Studi telah menunjukkan bahwa pengurangan moderat dalam asupan sodium dapat menurunkan tingkat tekanan darah sebesar 2 sampai 8 mmHg.

 

Kehilangan berat

Studi telah mengungkapkan bahwa penurunan berat badan yang moderat – hanya sepuluh kilogram – dapat memiliki dampak signifikan dalam menurunkan tekanan darah tinggi. Jika Anda kelebihan berat badan, semakin mendekati berat badan ideal Anda, tekanan darah Anda akan turun. Obat tekanan darah tinggi yang Anda pakai akan menjadi lebih efektif saat menurunkan berat badan. Mengurangi ukuran pinggang Anda akan memiliki efek terbesar. Mencapai berat badan ideal Anda melibatkan kombinasi olahraga, diet yang baik, dan setidaknya 7 jam tidur berkualitas setiap malam.

Menjaga buku harian makanan dapat melipatgandakan penurunan berat badan sebagai bagian dari program yang dikelola, para ilmuwan di Pusat Penelitian Kesehatan Kaiser Permanente menemukan.

 

Menurunkan konsumsi kafein

Ada sejumlah penelitian yang melaporkan apakah kafein memiliki dampak pada tekanan darah. Karena banyak dari mereka memiliki kesimpulan yang bertentangan, dapat dimengerti bahwa orang menjadi jengkel.

Kebiasaan minum kopi tidak dikaitkan dengan peningkatan tekanan darah tinggi pada wanita, meskipun ditemukan kaitannya dengan sugared atau diet, para peneliti melaporkan dari Brigham and Women’s Hospital dan Harvard School of Public Health.

Periset menemukan bahwa orang dewasa sehat yang meminum dua kaleng minuman energi populer mengalami peningkatan tekanan darah dan detak jantung. Para periset, dari Henry Ford Hospital percaya kadar kafein dan taurin dalam minuman energi dapat menyebabkan peningkatan tekanan darah dan detak jantung.

Semua peneliti sepakat mengenai satu hal: Konsumsi kafein berlebih tidak baik bagi penderita hipertensi. Oleh karena itu, akan bijaksana untuk mengawasi konsumsi kafein Anda. Ingat bahwa kafein ada di sebagian besar kopi, banyak teh, soda (minuman berkarbonasi), coklat, dan beberapa makanan dan minuman lainnya.

 

Teknik relaksasi

Periset di Massachusetts General Hospital menemukan bahwa menambahkan respons relaksasi, pendekatan manajemen stres, terhadap modifikasi gaya hidup lainnya dapat secara signifikan memperbaiki pengobatan jenis hipertensi yang paling umum pada orang tua.

Harvard Women’s Health Watch melaporkan bahwa dalam sebuah penelitian, tai chi secara signifikan meningkatkan kapasitas olahraga, menurunkan tekanan darah, dan meningkatkan kadar kolesterol, trigliserida, insulin, dan protein C-reaktif pada orang-orang berisiko tinggi terkena penyakit jantung.

 

Tidur

Tidak cukup tidur dapat meningkatkan risiko seseorang terkena tekanan darah tinggi, para ilmuwan dari University of Chicago melaporkan setelah memantau lebih dari 500 orang berusia paruh baya selama 5 tahun.

Beberapa penelitian menunjukkan bahwa orang dewasa tidur tidak kurang dari 7 jam dan tidak lebih dari 8 jam per hari. Pada tahun 2008 American Academy of Sleep Medicine menerbitkan sebuah penelitian yang menunjukkan bahwa orang-orang dengan durasi tidur di atas atau di bawah 7-ke-8 jam yang direkomendasikan per malam menghadapi peningkatan risiko hipertensi.

Tags : buah penurun darah tinggicara menurunkan darah tinggigejala darah tinggimakanan penurun darah tinggiobat darah tinggiobat darah tinggi alamiobat penurun darah tinggipenyebab darah tinggitekanan darah tinggi