close

AidsHiv

AidsHivInfoKesehatanKondisi Umum & Penyakit

HIV dan AIDS – Gejala, Penyebab, Penularan, Komplikasi

hiv_aids

HIV adalah singkatan dari human immunodeficiency virus. HIV merusak sistem kekebalan tubuh Anda dengan menghancurkan sel darah putih yang melawan infeksi. Hal ini membuat Anda berisiko terkena infeksi serius dan kanker tertentu.

AIDS adalah singkatan dari acquired immunodeficiency syndrome. Ini adalah tahap akhir dari infeksi HIV. Tidak semua orang dengan HIV berkembang menjadi AIDS.

HIV paling sering menyebar melalui hubungan seks dengan orang yang terinfeksi. Selain itu juga bisa menyebar dengan berbagi jarum suntik atau melalui kontak dengan darah orang yang terinfeksi. Wanita dapat menularkannya pada bayi mereka selama kehamilan atau persalinan.

Tanda pertama infeksi HIV adalah kelenjar bengkak dan gejala seperti flu. Ini mungkin datang dan pergi dalam dua sampai empat minggu. Gejala parah mungkin tidak muncul sampai berbulan-bulan atau bertahun-tahun kemudian.

 

Apa saja gejala HIV?

Beberapa orang yang terinfeksi HIV awalnya tidak menunjukkan gejala. Kebanyakan orang mengalami gejala pada satu atau dua bulan pertama setelah terinfeksi. Itu karena sistem kekebalan Anda bereaksi terhadap virus karena cepat bereproduksi.

Tahap awal ini disebut stadium akut. Gejalanya mirip dengan flu dan bisa berlangsung dari beberapa hari sampai beberapa minggu. Ini termasuk:

  • demam
  • Pembengkakan kelenjar getah bening
  • Sakit dan nyeri umum

Selama beberapa bulan pertama infeksi, tes HIV dapat memberikan hasil negatif palsu. Ini karena butuh waktu bagi sistem kekebalan tubuh untuk membangun cukup antibodi agar bisa terdeteksi dalam tes darah. Tapi virus ini aktif dan sangat menular saat ini.

Infeksi laten klinis, atau stadium kronis HIV, dapat berlangsung dari beberapa tahun sampai beberapa dekade. Selama ini virus masih bereproduksi, namun pada tingkat yang lebih rendah. Beberapa orang memiliki sedikit, jika ada, gejala. Orang lain mungkin memiliki banyak gejala. Tanpa terapi antiretroviral, Anda cenderung melewati fase ini lebih cepat.

 

Seiring perkembangan penyakit ini, gejala lainnya mungkin termasuk:

  • kelelahan
  • sakit dan nyeri
  • Mual, muntah
  • diare
  • Penurunan berat badan
  • Ruam kulit
  • Infeksi

Gejala bisa datang dan pergi atau berkembang dengan cepat. Bahkan jika Anda tidak memiliki gejala, Anda masih bisa menularkan virus ke orang lain.

 

Penularan HIV AIDS

Dapatkah saya Mengalami HIV dari Kontak Fisik, Menggunakan Ruang Publik, atau dari Gigitan Nyamuk?

Tidak. HIV TIDAK ditularkan melalui:

  • Memeluk, berjabat tangan, berbagi toilet, berbagi piring, atau ciuman dengan seseorang yang HIV-positif.
  • Melalui air liur, air mata, atau keringat yang tidak bercampur darah orang HIV-positif.
  • Dengan nyamuk, kutu atau serangga pengisap darah lainnya.
  • Melalui udara.

Seperti disebutkan di atas, hanya cairan tubuh tertentu – darah, air mani, cairan pra-mani, cairan dubur, cairan vagina, dan ASI – dari orang yang terinfeksi HIV dapat menularkan HIV. Paling umum, orang mendapatkan atau menularkan HIV melalui perilaku seksual dan jarum suntik. Bayi juga bisa terkena HIV dari ibu HIV-positif selama kehamilan, persalinan, atau menyusui.

 

Komplikasi

Infeksi HIV memperlemah sistem kekebalan tubuh Anda, membuat Anda sangat rentan terhadap banyak infeksi dan jenis kanker tertentu.

Infeksi umum terjadi pada HIV / AIDS

Tuberkulosis (TB)

Di negara-negara miskin sumber daya, TB adalah infeksi oportunistik yang paling umum yang terkait dengan HIV dan penyebab utama kematian di antara orang-orang dengan AIDS.

 

Sitomegalovirus

Virus herpes umum ini ditularkan ke cairan tubuh seperti air liur, darah, air seni, air mani dan air susu ibu. Sistem kekebalan tubuh yang sehat menonaktifkan virus, dan tetap tidak aktif di tubuh Anda. Jika sistem kekebalan tubuh Anda melemah, virus akan muncul kembali – menyebabkan kerusakan pada mata, saluran pencernaan, paru-paru atau organ tubuh lainnya.

 

Kandidiasis

Kandidiasis adalah infeksi yang berhubungan dengan HIV. Ini menyebabkan radang dan lapisan putih tebal di selaput lendir mulut, lidah, kerongkongan atau vagina Anda.

 

Meningitis kriptokokal

Meningitis adalah pembengkakan selaput dan cairan yang mengelilingi otak dan sumsum tulang belakang (meninges). Meningitis kriptokokus adalah infeksi sistem saraf pusat yang umum yang terkait dengan HIV, yang disebabkan oleh jamur yang ditemukan di tanah.

 

Toksoplasmosis

Infeksi berpotensi mematikan ini disebabkan oleh Toxoplasma gondii, parasit yang menyebar terutama oleh kucing. Kucing yang terinfeksi melewati parasit di tinja mereka, dan parasit kemudian menyebar ke hewan dan manusia lainnya.

 

Kriptosporidiosis

Infeksi ini disebabkan oleh parasit usus yang biasa ditemukan pada hewan. Anda mengontrak kriptosporidiosis saat Anda mencemari makanan atau air yang terkontaminasi. Parasit itu tumbuh di usus dan saluran empedu Anda, yang menyebabkan diare kronis yang parah pada orang dengan AIDS.

 

Kanker yang umum terjadi pada HIV / AIDS

Sarkoma Kaposi

Tumor dinding pembuluh darah, kanker ini jarang terjadi pada orang yang tidak terinfeksi HIV, namun umum pada orang HIV-positif.

Sarkoma Kaposi biasanya muncul sebagai lesi merah muda, merah atau ungu pada kulit dan mulut. Pada orang dengan kulit yang lebih gelap, lesi bisa terlihat coklat tua atau hitam. Sarkoma Kaposi juga bisa mempengaruhi organ dalam, termasuk saluran pencernaan dan paru-paru.

Limfoma

Jenis kanker ini berasal dari sel darah putih Anda dan biasanya pertama kali muncul di kelenjar getah bening Anda. Tanda awal yang paling umum adalah pembengkakan kelenjar getah bening di leher, ketiak atau pangkal paha Anda.

 

Komplikasi lainnya

Komplikasi neurologis

Meskipun AIDS tampaknya tidak menginfeksi sel saraf, hal itu dapat menyebabkan gejala neurologis seperti kebingungan, kelupaan, depresi, kegelisahan dan kesulitan berjalan. Salah satu komplikasi neurologis yang paling umum adalah kompleks demensia AIDS, yang menyebabkan perubahan perilaku dan berkurangnya fungsi mental.

 

Penyakit ginjal

HIV terkait nefropati (HIVAN) adalah radang filter kecil di ginjal Anda yang menghilangkan kelebihan cairan dan limbah dari aliran darah Anda dan menyebarkannya ke urin Anda. Karena predisposisi genetik, risiko pengembangan HIVAN jauh lebih tinggi pada orang kulit hitam.

Terlepas dari jumlah CD4, terapi antiretroviral harus dimulai pada mereka yang didiagnosis dengan HIVAN.

read more