close
AnemiaInfoKesehatanKondisi Umum & Penyakit

Penyakit Anemia – Penyebab, Gejala, dan Cara Mengatasinya

penyakit_anemia

Anemia adalah kondisi di mana Anda tidak memiliki cukup sel darah merah yang sehat untuk membawa oksigen yang cukup ke jaringan tubuh. Memiliki anemia bisa membuat Anda merasa lelah dan lemah.

Ada banyak bentuk anemia, masing-masing dengan penyebabnya sendiri. Anemia bisa bersifat sementara atau jangka panjang, dan bisa berkisar dari ringan hingga berat. Temui dokter Anda jika Anda mencurigai Anda menderita anemia karena bisa menjadi tanda peringatan penyakit serius.

Perawatan untuk anemia berkisar dari mengonsumsi suplemen hingga menjalani prosedur medis. Anda mungkin bisa mencegah beberapa jenis anemia dengan mengonsumsi makanan yang bervariasi dan sehat.

 

Apa Penyebab Anemia?

Tiga penyebab utama anemia adalah:

  • Kehilangan darah
  • Kurangnya produksi sel darah merah
  • Tingkat kerusakan sel darah merah yang tinggi

Bagi sebagian orang, kondisinya disebabkan oleh lebih dari satu faktor tersebut.

 

Kehilangan darah

Kehilangan darah adalah penyebab paling umum anemia, terutama anemia defisiensi besi. Kehilangan darah bisa bersifat jangka pendek atau bertahan seiring berjalannya waktu.

Periode menstruasi yang berat atau perdarahan di saluran pencernaan atau saluran kencing bisa menyebabkan kehilangan darah. Pembedahan, trauma, atau kanker juga bisa menyebabkan kehilangan darah.

Jika banyak darah hilang, tubuh mungkin akan kehilangan cukup banyak sel darah merah untuk menyebabkan anemia.

 

Kurangnya Produksi Sel Darah Merah

Kondisi dan faktor yang diakuisisi dan diwariskan dapat mencegah tubuh Anda membuat cukup sel darah merah. “Acquired” berarti Anda tidak terlahir dengan kondisi tersebut, namun Anda mengembangkannya. “Warisan” berarti orang tua Anda melewati gen tersebut untuk kondisi ini terhadap Anda.

Kondisi dan faktor yang diakuisisi yang dapat menyebabkan anemia meliputi diet yang buruk, kadar hormon abnormal, beberapa penyakit kronis (sedang berlangsung), dan kehamilan.

Anemia aplastik juga bisa mencegah tubuh Anda membuat cukup sel darah merah. Kondisi ini bisa didapat atau diwariskan.

 

Diet

Diet yang tidak mengandung zat besi, asam folat (folat), atau vitamin B12 dapat mencegah tubuh Anda membuat cukup sel darah merah. Tubuh Anda juga membutuhkan sejumlah kecil vitamin C, riboflavin, dan tembaga untuk membuat sel darah merah.

Kondisi yang membuat tubuh sulit menyerap nutrisi juga bisa mencegah tubuh Anda membuat cukup sel darah merah.

 

Hormon

Tubuh Anda membutuhkan hormon erythropoietin (eh-rith-ro-POY-eh-tin) untuk membuat sel darah merah. Hormon ini merangsang sumsum tulang untuk membuat sel-sel ini. Tingkat hormon yang rendah ini bisa menyebabkan anemia.

 

Penyakit dan Pengobatan Penyakit

Penyakit kronis, seperti penyakit ginjal dan kanker, bisa menyulitkan tubuh Anda untuk membuat cukup banyak sel darah merah.

Beberapa perawatan kanker dapat merusak sumsum tulang atau merusak kemampuan sel darah merah untuk membawa oksigen. Jika sumsum tulang rusak, tidak bisa membuat sel darah merah cukup cepat untuk menggantikan yang mati atau hancur.

Orang yang menderita HIV / AIDS dapat mengalami anemia karena infeksi atau obat-obatan yang digunakan untuk mengobati penyakit mereka.

 

Kehamilan

Anemia dapat terjadi selama kehamilan karena rendahnya kadar zat besi dan asam folat serta perubahan darah.

Selama 6 bulan pertama kehamilan, bagian cairan darah wanita (plasma) meningkat lebih cepat daripada jumlah sel darah merah. Ini mengencerkan darah dan bisa menyebabkan anemia.

 

Anemia aplastik

Beberapa bayi lahir tanpa kemampuan membuat cukup banyak sel darah merah. Kondisi ini disebut anemia aplastik. Bayi dan anak-anak yang memiliki anemia aplastik sering membutuhkan transfusi darah untuk meningkatkan jumlah sel darah merah dalam darah mereka.

Kondisi atau faktor yang diakuisisi, seperti obat-obatan tertentu, toksin, dan penyakit menular, juga bisa menyebabkan anemia aplastik.

Apa saja gejala anemia?

Beberapa pasien dengan anemia tidak memiliki gejala. Yang lain dengan anemia mungkin merasa:

  • Lelah
  • Keletihan dengan mudah
  • Tampak pucat
  • Kembangkan palpitasi (perasaan jantung berdegup kencang)
  • Sesak napas

Gejala tambahan mungkin termasuk:

  • Rambut rontok
  • Malaise (perasaan umum merasa tidak sehat)
  • Memburuknya masalah jantung

Perlu dicatat bahwa jika anemia sudah berlangsung lama (anemia kronis), tubuh mungkin menyesuaikan diri dengan kadar oksigen rendah dan individu mungkin tidak merasa berbeda kecuali jika anemia menjadi parah. Di sisi lain, jika anemia terjadi dengan cepat (anemia akut), pasien mungkin mengalami gejala signifikan secara relatif cepat, dan bahkan dengan fluktuasi tingkat hemoglobin yang relatif ringan.

Setiap proses yang dapat mengganggu rentang hidup normal sel darah merah dapat menyebabkan anemia. Rentang hidup normal sel darah merah biasanya sekitar 120 hari. Sel darah merah dibuat di sumsum tulang.

 

Anemia disebabkan dasarnya melalui dua jalur dasar. Anemia disebabkan oleh:

  • Penurunan produksi sel darah merah atau hemoglobin, atau
  • Peningkatan kehilangan atau kerusakan sel darah merah.

Klasifikasi anemia yang lebih umum (low hemoglobin) didasarkan pada Mean Corposcular Volume (MCV) yang menandakan volume rata-rata sel darah merah individu.

  • Jika MCV rendah (kurang dari 80), anemia dikategorikan sebagai anemia mikrositik (volume sel rendah).
  • Jika MCV berada dalam kisaran normal (80-100), itu disebut anemia normositik (volume sel normal).
  • Jika MCV tinggi, maka itu disebut anemia makrositik (volume sel besar).

Melihat masing-masing komponen penghitungan darah lengkap (complete blood count / CBC), terutama MCV, seorang dokter dapat mengumpulkan petunjuk mengenai alasan anemia yang mungkin paling umum untuk setiap pasien.

 

Pengobatan

Jika Anda menderita anemia berat, Anda mungkin memerlukan transfusi darah yang sesuai dengan jenis Anda. Bila produksi sel darah merah tubuh tidak bekerja dengan baik, anemia yang disebabkan oleh penyakit serius seperti kanker dan anemia aplastik dapat diobati atau disembuhkan dengan transplantasi. Dalam kasus ini, sumsum tulang dari donor menggantikan sumsum tulang seseorang yang salah, sehingga tubuh dapat mulai memproduksi sel darah yang sehat. Bila sel darah hancur terlalu cepat, perawatan plasma darah atau bahkan mengeluarkan limpa mungkin diperlukan.

 

Mencegah Anemia

Anda bisa mencegah beberapa jenis anemia dengan diet sehat. Makanan yang mengandung zat besi termasuk daging merah tanpa lemak, hati, ikan, tahu, kacang lentil dan kacang-kacangan, sayuran berdaun hijau gelap, dan buah kering. Juga makan makanan dengan vitamin B12 dan asam folat, seperti telur dan produk susu, bayam, dan pisang. Banyak roti, sereal, dan makanan lainnya diperkaya dengan ketiga nutrisi utama: zat besi, B12, dan asam folat. Vitamin C, yang ditemukan di jeruk, buah lainnya, dan sayuran, akan membantu tubuh Anda menyerap zat besi.

 

Zat Besi berlebihan

Terlalu banyak zat besi bisa menyebabkan masalah serius. Kelebihan zat besi bisa jadi akibat transfusi darah berulang atau kondisi yang diwariskan, tapi terlalu banyak mengandung besi juga merupakan risiko. Banyak gejala kelebihan zat besi berkaitan dengan kelebihan zat besi yang tertekan ke dalam organ dan menyebabkan masalah pada hati, jantung, dan pankreas. Tingkat zat besi bisa dikurangi melalui phlebotomy (pemindahan darah) atau obat-obatan.

 

Hidup dengan anemia

Mengobati anemia dan mengonsumsi makanan yang baik bisa memberi Anda lebih banyak energi dan meningkatkan hidup Anda. Kebanyakan orang dapat mengelola anemia mereka melalui makanan sehat dan suplemen zat besi atau vitamin, jika dokter mengatakan bahwa mereka kekurangan salah satu nutrisi utama. Jika Anda memiliki penyakit kronis, maka pengelolaan kondisi Anda juga akan membantu Anda mencegah atau menangani anemia.

Tags : ciri ciri penyakit anemiagejala anemiapenyebab anemiatanda tanda anemia